Teknik Memancing

61

Ada yang mengatakan bahwa kinerja pemerintah sudah bagus, “hanya” komunikasinya yang perlu diperbaiki. Menurut saya, di masa pandemi seperti ini, komunikasi itu bukan sekadar “hanya”, ia penting, bahkan mendasar. Dalam situasi yang centang perenang, komunikasi yang clear, jernih, dan jelas dari pemilik otoritas sama pentingnya dengan kebijakan dan langkah-langkah konkret itu sendiri.

Apakah Anda tidak takut akan tekanan yang akan datang?

Biar bagaimana pun, Mata Najwa masih menggunakan frekuensi publik (walau tayangan kursi kosong kemarin tidak memakai frekuensi TV, free to air lho ya), sehingga wajar jika ada yang mengkritik. Tidak apa-apa. Saya tidak tersinggung jika ada yang mengkritik kinerja saya sebagai jurnalis dan presenter sebuah program talkshow yang banyak membahas isu-isu publik. Barang siapa yang membahas dan membicarakan isu publik, ia mesti siap diperdebatkan argumentasi dan pilihan-pilihannya.

Kalau pun ada tekanan, yang sekarang bukan hal baru, karena Mata Najwa bukan kali ini saja fokus pada satu isu dan menekankannya secara berkali-kali. Soal PSSI, Setya Novanto, pengistimewaan koruptor, hingga pelemahan KPK, misalnya, Mata Najwa juga sangat jelas posisi dan fokusnya.

Tekanan karena tayangan kursi kosong kemarin masih dalam batas wajar. Ada yang mendukung dan ada yang keberatan, dan ada yang menyampaikan secara langsung. Masih dalam batas kewajaran. Masih bagian dari percakapan menyangkut topik-topik kepublikan. Diskusinya masih cukup sehat, saya kira.

Bahkan saya membaca beberapa kritik (baik positif maupun negatif) dari komunitas akademik ilmu komunikasi. Saya senang ini membuka ruang diskusi tentang jurnalisme. Jurnalisme memang perlu terus didiskusikan. Dunia terus berubah, teknologi berkembang sangat cepat, sehingga pendekatan-pendekatan baru perlu dibuka kemungkinannya agar jurnalisme terus relevan karena ia penting dalam demokrasi.

Apakah acara itu sudah/akan disiarkan TV?

Tidak. Tayangan kursi kosong kemarin itu hanya memakai set Mata Najwa yang biasa dipakai on air di televisi, tapi hasil pengambilan gambarnya tidak ditayangkan di TV, melainkan di kanal media sosial seperti YouTube, Instagram, dll.

Apakah ada respons (dan seperti apa) dari menkes atau kemenkes?

Sampai saat ini belum ada respons. Dan kami masih menunggu. (Naskah ini mestinya terbit tiga hari lalu, tertunda karena isu Presiden Trump —Disway 1-2 Oktober). Tentu saya berharap Pak Terawan bersedia hadir di Mata Najwa, namun kalau Pak Terawan maunya di platform atau program lain, juga tidak apa-apa. Sama saja, kok. Yang penting kebutuhan publik akan penjelasan yang padu dan transparan bisa terpenuhi.

***

Tentu saya kenal Najwa. Dengan gaya khas memotongnya itu. Beberapa kali saya tampil di Mata Najwa -—termasuk bersama Ahok dan Bu Susi.

Tentu juga saya kenal dr Terawan. Begitulah orangnya. Kerja dalam senyap. Tidak mau menanggapi apa pun kontroversi mengenai dirinya.